Friday, September 30, 2011

kita bukan penghukum...


assalamualaikum semua pembaca Bicara Amani. alhamdulliah masih dipanjangkan nyawa untuk beribadah dengan menulis dan menyebarkan tentang kebaikan Allah di muka bumiNya...hari jumaat yang redup, suasana yang membuatkan amani susah sikit nak menelaah buku sebab sejuk.. huhu... alasan semata-mata.. kalau fokus dan betul-betul bersungguh, datanglah cubaan macam mana pun, sure semangat nak study tu tak hilang kan.. huhu

okey lahhh, amani meluangkan sedikit masa belajar ni untuk amani share satu pandangan amani....kita sebagai manusia sering kali menjadi penghukum pada sesuatu perkara ... sedangkan menghukum itu bukanlah di dalam bidang kuasa kita. Allah itu hakim yang Maha Adil dengan Kebijaksanaanya di dalam mahkamah yang sangat tegas dan tidak ada berbolak basi.. sedangkan kita hamba yang hanya mempunyai pemikiran yang terbatas, dan tidak mengetahui apa-apa... bagaimana kita layak untuk jadi penghukum..??

okeyy,..sebagai contoh dalam satu kisah...seorang tok guru bertanyakan kepada anak muridnya melalui satu kisah..."seorang lelaki meninggal sewaktu sedang melontar jamrah akibat terjatuh, dan oleh kerana terlalu ramai jemaah, lelaki tersebut dipijak-pijak.. agak-agaknya, lelaki tu masuk syurga tak ??? anak murid tok guru tu pun cakap... "mestilah masuk, pergi haji, meninggal di Tanah Suci lagi"..

kemudian tok guru ni bertanya lagi.."seorang lelaki dijumpai mati dalam keadaan sujud di atas sejadah imam di dalam sebuah masjid, agak-agak kamu, dapatkah dia masuk syurga ?? "..anak muridnya pun menjawab.."mati dalam keadaan solat dan sedang bersujud, tentu Allah masukkan dia ke syurga"

itulah sifat kita sebagai manusia, selalu jadi penghukum... sebenarnya lelaki yang mati di Tanah Suci itu adalah sebagai balasan amalannya yang suka menyeluk saku, dan ketika jemaah lain sedang sibuk beribadah, dia sibuk menyeluk saku orang...lantas Allah matikan dia dalam keadaan tersebut...lelaki kedua itu pula, berniat untuk mencuri tabung masjid, ketika baru memanjat dinding, tiba-tiba dia terjatuh dia atas sejadah imam....

Allah tidak melihat seseorang itu pada banyakknya amalan yang dilakukan, tetapi amalan mana yang betul-betul ikhlas, dan dengan penuh tawadduk...cuba renungkan balik, banyak ke tak amalan kita dah buat. kalau amani, entahlah, terlalu sedikit agaknya, ditolakkan dengan solat tak kusyuk,.. hati tak menghadap betul-betul pada Allah, riak, ujuk, takbur lagi...aduhhhh...

jadi, janganlah kita menghukum seseorang itu dari segi luaran sahaja,..jangan kerana dia bertudung labuh, maka dia baik, ..jangan kerana dia berbahasakan ana dan enti di dalam blog, dia seorang yang warak dan alim...jangan kerana dia berbahasakan wa dan lu ketika berblog, dia seorang yang tidak solat dan tidak layak menyebarkan dakwah.. itu semua tidak boleh....jangan sesekali berfikiran begitu.. dan paling penting, jangan kerana seseorang itu nampak alim dan warak, tetapi kamu menyalahkan dia jika dia melakukan kesalahan, lumrah manusia itu sentiasa berbuat khilaf...

tu jer kot... amani tak layak lagi jadi da'ie.... mungkin cuma pandangan peribadi... okeyy...nak study dulu... daaa..jazakaAllah khaira...assalamualaikum wbt..

p/s : kepada Nur Muhammad yang membaca...amani menghargai kedatangan anda di Bicara Amani.....

apabila kamu berasa letih membuat kebaikkan, sesungguhnya keletihan itu akan hilang dan kebaikan itu akan kekal... tetapi, jika kamu berseronok dalam melakukan dosa, keseronkkan itu akan hilang, dan dosa itu akan berkekalan.. renung-renungkan dan sama-sama beramal..

5 comments:

Rashid said...

yup! kita selalu buat pandangan dan penilaian yang salah .. apapun kena berprasangka baik je le..

whitecappuccino said...

siapalah kita nak menghukum tindakan orang..hanya Tuhan yang maha mengetahui.

nur Muhammad said...

wa caya lu lah,,..hehehe..

p/s : teringat kisah nabi Khidir dan nabi Musa..

azwa amani said...

nur muhammad : amboi.. ber 'wa' 'lu pula...

p/s : amani nak cari cerita tu lahh

aniki said...

setuju ngan suma benda kat atas

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...