Friday, October 21, 2011

kisah tentang hormat..

Assalamualaikum semua pembaca Bicara Amani..selawat serta salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat..semoga semuanya dalam keadaan baik dan dipermudahkan segala urusan..aminn ya Rabb..

hari ini amani nak mengajak sahabat-sahabat semua untuk sama-sama merenung kembali kehidupan kita. nilai semula adakah rasa hormat sentiasa ada dalam diri kita,sure ramai cakap, " aku hormat ayah mak aku,aku hormat tok dan tokwan aku, aku hormat kat kakak dan abang aku"..tapi ada tak kita rasa hormat pada individu disekitar kita?? tak kisah lah kepada siapa pun..contohnya pada makcik cleaner, pakcik guard, peminta sedekah, malahan pada orang yang kurang upaya..ada tak kita rasa hormat pada golongan tersebut??... ada tak??

percaya atau tidak, elemen ini lah yang semakin berkurang dalam kehidupan kita sekarang ini. kebanyakkan anak muda merasakan diri mereka lebih hebat berbanding golongan tersebut membuatkan mereka kurang rasa hormat...rasa bangga dengan baju yang dipakainya lebih berjenama, tudung yang lilit sana sini lebih vogue dari mereka, muka licin tak berjerawat lebih bersih daripada yang lain...jangan kan untuk memberi salam ataupun bertegur sapa, malahan nak berikan senyuman pun susah...apalah nak jadi dengan generasi Y sekarang ni....semoga kita tak termasuk dalam golongan ini..aminn..

amani bercakap atas dasar pengalaman hidup yang tak banyak ni..,..brapa banyak jer golongan kita ni nak bertegur dengan peminta sedekah??pergi lah di kawasan Bank Negara tu...lihatlah sendiri.. yang banyaknya campak sehelai dua duit seringgit lepastu pergi... brapa ramai pula yang datang dan bertanya khabar, bertanya pakcik tu dah makan ke belum..paling tak pun bagi la duit tu elok-elok, bagi sekali dengan senyum, rasanya tak susah kan?? itu lah bila rasa hormat tiada dalam diri...ingat, hormat itu bukan sahaja pada individu yang lebih tinggi pangkatnya, lebih banyak umurnya, lebih tinggi gajinya.. tapi hormat itu terletak pada nilai kemanusiaan.....

fikir-fikirkan kembali...Nabi pun tidak pernah memandang hina golongan sebegini, malahan Nabi sanggup makan bersebelahan dengan peminta sedekah yang kotor dan jijik tanpa rasa mual...ada tak golongan kita macam Nabi agaknya sekarang ni?? Allahu Rabbi....semoga sama-sama kita ambil pengajaran..harus kita ingat, hinanya seseorang pada pandangan manusia, tapi mungkin dia mulia disisi Tuhan.... ketinggian, kehormatan, pangkat dan darjat didunia tidak menjanjikan kemuliaan di akhirat...bila mati, semuanya sama, pakai kain putih jer, di hadapan Allah nanti, semuanya sama, kecuali orang-orang yang bertakwa..

amani juga nak kita sama-sama ingat, jangan pernah pandang hina pada insan yang bergelar anak yatim... kerana mereka juga manusia yang punya perasaan seperti kita...Allahu'alam bissawab...

jazakumullahu khaira kasiro semua yang membaca..semoga Allah memberkati kita semua..


~~hormatilah orang lain jika ingin orang lain menghormati kamu, pasti hidup akan lebih gembira~~


4 comments:

JIJI YU said...

perbezaan kasta ketara amat dinegara ini

NzA said...

walau setinggi mana darjat dan pangkat kita, jgn lupa kita brasal dr Allah...

Begitu juga jika kita brada disesebuah jabatan, kita jgn angkuh n sombong dgn org yg dibawah krn kita saling perlu memerlukan.....InsyaAllah kita akan lebih dihormati.

aniki said...

entry yang power dan menembak diri ini hingga diri ini terjatuh..terbaik ar..toce2 bagi ingatan..

azwa amani said...

aniki : bang bang.. huhuhu...sama-sama, amani pun ingatkan diri sndri juga..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...