Wednesday, November 24, 2010

hanya segenggam garam


Hanya segengam garam

Suatu pagi, seorang anak muda yang dirundung malang bertemu seorang tua yang bijaksana.


Langkah anak muda itu longlai dan air mukanya kelihatan pucat tidak bermaya serta seperti orang yang tidak bahagia. Tanpa membuang masa, anak muda itu menceritakan semua masalahnya. Impiannya tidak tercapai dan gagal dalam kehidupan dan percintaan sambil Pak Tua yang bijak itu mendengarnya dengan teliti dan saksama.

Dia kemudian mengambil segenggam garam dan meminta anak muda itu mengambil segelas air. Dia menabur garam itu ke dalam gelas sebelum mengacaunya dengan sudu.

"Cuba, minum ini dan katakan bagaimana rasanya...", ujar Pak Tua itu."Masin sampai pahit, pahit sekali," jawab anak muda itu sambil meludah ke sisinya sedangkan Pak Tua itu tersenyum melihat telatah tamunya.

Kemudian, dia mengajak tetamunya itu untuk berjalan ke tepi telaga di dalam hutan berhampiran tempat tinggalnya. Mereka berjalan beriringan dan akhirnya sampai ke tepi perigi yang tenang itu.

Pak Tua itu menabur segenggam garam ke perigi itu dan menggunakan sepotong kayu untuk mengacau dan mencipta riak air yang mengusik ketenangan telaga itu.

"Cuba ambil air dari telaga ini, dan minumlah". Sebaik anak mudaitu selesai meneguk air, Pak Tua berkata: "Bagaimana rasanya?""Segar." sahut tamunya.

"Apakah kamu rasa masin garam di dalam air itu?", tanya Pak Tua lagi."Tidak," jawab si anak muda.

Pak Tua menepuk punggung anak itu lalu mengajaknya duduk berhadapan, bersimpuh di tepi telaga itu.

"Anak muda, dengarlah. Pahitnya kehidupan adalah umpama segenggam garam, tak lebih dan tak kurang. Jumlah dan rasa pahit itu sama dan memang akan tetap sama. Tapi, kepahitan yang kita rasakan sangat tergantung dari wadah atau tempat yang kita miliki. Kepahitan itu akan diasaskan daripada perasaan tempat kita meletakkan segalanya. Itu semua akan tergantung pada hati kita.

"Jadi, saat kamu rasakan kepahitan dan kegagalan dalam hidup, hanya ada satu hal yang boleh kamu lakukan. Lapangkanlah dadamu menerima semuanya. Luaskanlah hatimu untuk menampung setiap kepahitan itu. Luaskan wadah pergaulanmu supaya kamu mempunyai persekitaran hidup yang luas. Kamu akan banyak belajar daripadanya," katanya.

Pak Tua itu terus memberikan nasihat dengan berkata: "Hatimu adalah wadah itu. Perasaanmu adalah tempat itu. Kalbumu tempat kamu menampung segalanya. Jadi, jangan jadikan hatimu itu seperti gelas, buatlah laksana telaga yang mampu merendam setiap kepahitan dan merubahnya menjadi kesegaran dan kebahagiaan."

Lalu, kedua-duanya pulang. Mereka sama-sama belajar pada hari itu. Pak Tua, si orang bijak itu, kembali menyimpan 'segenggam garam' untuk anak muda yang lain, yang sering datang padanya membawa keresahan jiwa.


p/s : ..semakin kita dewasa..semakin kita bijak melihat percaturan dunia…dan semakin bijak untuk mengawal perasaan…kerana pengalaman akan mematangkan kita…

walau ana kecil, n dikatakan childish…ana dah besarrr n matangggg okeyy :P




5 comments:

kasih dania said...

salam..

nice blog n cntek bunga tu..hihi..

bout ur post, nilah dikatakan asam gram hidup kan...kite akn rase phit mnis kehidupn kite brulah warna warni life kite mcm pelangi..hehe..smoga kite sntiasa kuat n tabah utk hadapi hri2 yg akan dtg ni..amin..

Mata Hati said...

hmmm..dalam hidup ini takkan lari dari menempuh kepahitan. tapi jangan biarkan kepahitan itu menghantui diri. kena bangkit untuk membina kehidupan baru.

ada waktunya kepahitan itu akan membuatkan kita tersenyum setelah sekian lama ia berlalu ditelan masa.

Saya ni dah lama dewasa but still childish. so, utk diri saya x tepat kalau dikatakan pengalaman mendewasakan. kalau pengalaman memperbudakkan, maybe sesuai kot..hua hua hua

p/s: Ana tu, nama panggilan manja ekk? teringat lagu 'keroncong untuk ana.' sya tujukan lagu ni kat adik amani.. aaaaaana

azwa_amani said...

ooo mmm..mcm tu ke mata hati...pengalaman membudakkan diri...heheheh..

xlah...childish tu sikap jerr, matangnya bila kita berfikir, menyelesaikan masalah n mengeluarkan pendapat..

best ape childish ni, org x nampak kita tue, tau...n nampak cute je..hikhikhik :)
percayala...

p/s : bukanlah...ana tu stand for saya dalam omputih...heheheh :)

abe long said...

erm...

nice entry..i laik its..
rase cam lapang plak bile bace kesah pak tua tu...

Orang selalu cakap, utk lupekan seseorang..igt yang buruk2 tentang mereka.

ternyata tindakan itu salah.kn?

terima ke semuanya.

erm....

azwa_amani said...

terpulang pada diri nk terima ke tidk...tapi, sebagai manusia biasa agak sukar, namun kita cuba...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...